Monday, April 07, 2014

Choki-Choki Mug Cake


Pas baca majalah GoGirl! yang lagi bahas kuliner, di sana ada sisipan resep yang easy-to-make. Salah satunya yang udah saya praktekin adalah Nutella Mug Cake. Iya, saya masih baca majalah GoGirl! Hehe. Suka aja sama isinya. Meski saya udah jadi ibu beranak dua, buat saya, informasi di sana masih oke buat saya yang berjiwa muda (baca: kayak masih abege :P)

Waktu itu saking kangen sama baking (padahal saya termasuk jarang masak apalagi baking), resep satu ini lumayan sih. Lumayan gampang buat saya yang pemalas. Itu aja udah ribet nyiapinnya. Masih yang berantakan di mana-mana. Padahal saya cuma bikin untuk dua mug doang :P





Nah, berhubung kalo udah di tangan saya resepnya udah kena modifikasi, kalo pengen pake resep asli, sih, kayaknya mending cari majalah GoGirl! yang ber-isu Kuliner. Ada, deh, resepnya di sana :D

Kalo ala saya, ya udah kena modif. Gampang, sih. Apa yang ada aja. Ga usah maksain kalo bahannya ga punya :P

Bahan disiapkan:
2 sdm self raising floor
1 sdm gula tepung
1 butir telur
1 sdm minyak sayur (di resep sih pake olive oil :D)
1 sdm cocoa powder (saya pake merk Cocoa)
2 sdm Choki-Choki pasta coklat (di resep sih pake Nutella :P)
garam sesuka hati, buat netralin rasa
gula tepung buat taburan

Note: untuk urusan coklat, bisa juga pake dark cooking chocolate yang udah dilelehkan terlebih dahulu. Atau coklat masak yang dipotong-potong. Bebas aja, sih.
Bisa juga ditambahin potongan buah, kacang, permen, terserah. Saya sempat pake kismis. 

Note 2: Takaran resep di atas berlaku buat satu mug. Jadi kalo mau bikin dua mug, ya dikalikan dua. Kalo bikin tiga, ya dikalikan tiga. Dan seterusnya. *anak SD juga tau keleus :P*

Caranya gampang banget.
Masukin semua bahan itu ke dalam satu mug, aduk pelan-pelan pakai sendok sampai kira-kira semua sudah tercampur rata. 

Sementara itu, siapkan oven, panaskan dulu kira-kira 180 derajat. Saya sih pake otang yang ga ada termometernya. Jadi kira-kira aja.

Nah, siapkan loyang yang agak tinggi pinggirannya. Kenapa? Soalnya mesti diisi air dulu kira-kira 2-3 cm-an gitu. Nah, setelah diisi air, taruh deh, mug yang udah berisi adonan cake itu ke dalam loyang. Masukkan deh, ke oven. Bakar sampai matang. Saya (lagi-lagi) ga pake berapa menit. Asal pas adonan ditusuk udah ga lengket di garpu, ya udah, anggap matang. Hihihi..

Setelah itu, keluarin dari loyang (jangan lupa mesti pake cempal kalo mau tangannya selamat), dinginkan sebentar *ga lama sih, paling semenit dua menit*, taburi dengan gula halus di atasnya. Oke, di foto di atas, saya kelupaan naburin gula halus, karena udah laper dan pengen buru-buru makan. Masih untung sempat didokumentasiin. Hihihi...

Oya! Alternatif lain selain dibakar adalah dikukus. Cuma, kalo pake alternatif mengukus, saran saya jangan pake mug yang bergambar. Cari mug polos aja. Itu mug dua di atas, jadi luntur setelah saya pake ngukus *pas bikin untuk ketiga kalinya*. Huweeee.... 

Umm.. buat saya, sebetulnya 1 sdm gula halus itu kurang manis, jadi boleh ditambah lagi sesuka hati. Tapi, bisa jadi karena sayanya manis, si cake ini jadi berasa udah ga manis aja gitu. Takutnya kalo ditambah lagi takarannya, saya kena diabetes karena saya sendiri udah manis... #plak

All in all, selamat mencoba, deh... :D

2 comments:

Cut Lilizrusnata said...

mugnya unyu *salah fokus* :D

peni astiti said...

iya. kamu nggak pernah fokus kalo lagi sama saya #heh