Tuesday, February 03, 2015

Poffertjes ala ala :D

Poffertjes (Dutch pronounciation: [ˈpɔfərcəs]) are a traditional Dutch batter treat. Resembling small, fluffy pancakes, they are made with yeast and buckwheat flour. Unlike American pancake, they have a light, spongy texture. Typically, poffertjes are served with powdered sugar and butter, sometimes syrup. (source: wikipedia)

aduh, kok, itu ada huruf "i" ya. mestinya poffertjes aja


Ceritanya, kemarin saya nggak ngantor karena masih ngerasa kurang fit. Sebenernya bisa dipaksain, sih. Tapi saya malah khawatir jadi ngerepotin kalo si menggigilnya muncul lagi. Jadi aja, saya tambah istirahat di rumah, meski nggak bisa dibilang istirahat juga, sih, karena kan malah jadinya beberes dan ya gitu, lah. Minimal, saya nggak kena angin dulu, yang saya pikir, bisa jadi malah bisa nambah menggigil kalo kena angin.

Saya lupa mulai kapan tepatnya, setiap saya lagi ada di rumah sendiri, rasanya saya wajib ngedapur selain emang buat masak makan siang atau makan malam. Pengennya perlu banget bikin cemilan. Terkadang, bikin cemilan itu malah jauh dipikirin planningnya ketimbang masak itu sendiri. Kayak pas pekan lalu, saya sibuk memikirkan bahan buat bikin serabi, sementara buat makan siang sama makan malam cuma tahu goreng dan tumis sawi ijo. HAHA.

Kemarin itu, karena saya ngerasa udah agak enakan, saya pengen bikin cemilan. Apa, ya? Lagi nggak pengen terlalu ribet ngulen karena rasanya udah tiga apa empat kali ngadon odading juga cakwe kok gagal mulu. *pants*
Kalo lalu ada yang OOT, resep odading sama cakwe belum bisa saya share di sini karena saya belum nemu formula yang tepat.

Di kulkas juga nggak banyak bahan buat diolah. Yep. Kulkas saya kosong melompong. Hihi... Tapi rasanya pengen aja bikin sesuatu. Bagi saya, ngedapur itu aktivitas menyenangkan walau melelahkan. Oke. Saya cek persediaan. Telur, checked. Tepung, checked. Gula pasir, checked. Gula tepung, checked. Butter, nggak ada. Tapi saya kepikir buat ganti dengan margarine aja, karena adanya cuma margarine. Susu cair, checked. Keju, nggak ada, abis buat bikin schotel dua hari sebelumnya. Selai, nggak ada. Tapi ya sudahlah. Sudah sahih, kok, buat jadi adonan poffertjes! :P

Jadi, bahan yang berhasil saya kumpulkan buat bikin poffertjes itu adalah...
150 gram terigu (saya pake terigu Kunci)
50 gram gula pasir
1/2 sendok teh garam
1/2 sendok teh vanili bubuk
1 butir telur ayam, kocok lepas, sisihkan
200 ml susu cair
50 gram mentega (karena di rumah lagi nggak ada mentega, saya ganti margarine), cairkan lalu diamkan beberapa saat sampai panasnya hilang.

Buat pelengkap (ada syukur, nggak ada ya nggak usah maksain)
Keju blok seikhlasnya, potong dadu
Selai seikhlasnya
Gula tepung

Bikinnya gampang banget. Aduk semua jadi satu, lalu goreng.

Tapi, saya melakukan kesalahan besar pas pertama bikin, yang membuat adonan jadi menggumpal. Makanya, saya bikin step by step mengaduk biar adonan nggak menggumpal.

1. Campur dulu adonan kering yang terdiri dari terigu, gula pasir, garam, juga vanili. Aduk-aduk sampai mereka bersatu dan tak bisa dipisahkan lagi.
2. Tuang susu cair sedikit demi sedikit sampai semua adonan kering bersatu dengan susu cair. Di tahap ini, pastikan nggak ada lagi adonan kering yang tersisa. Semua harus sudah bersatu dengan susu cair. Kalo susu cairnya dituangin sekaligus semua, udah pasti bakalan ada yang menggumpal karena adukannya bakal mendadak berat.
3. Masukkan mentega yang udah dicairkan, dikit-dikit juga, sampai semua bersatu dengan damai.
4. Jangan lupain si kocokan telur, ya... Kasian, kan. Udah dikocok, kok, nggak dipersatukan.
5. Nah, kalo semua bahan sudah bersatu dengan damai, yuk, siapin wajannya
6. Wajan poffertjes itu punya lubang yang cukup banyak untuk menampung sejumlah adonan poffertjes. Sebenernya, yang saya punya itu dibilangnya "cetakan takoyaki" tapi di buku resepnya, nggak ada satu pun resep yang berjudul takoyaki T____T. Itu saya belinya kredit 5 bulan, karena ditodong pas ikut arisan kompleks. eh, kok, malah curhat
6.1. Setiap lubang di wajan itu dioles minyak atau margarine atau butter. Panasin bentar.
7. Masukkan adonan, setengah lubang, terus tambahin potongan keju seikhlasnya, masukin lagi adonannya sampai si lubang penuh. Lakukan pada semua lubang. Nah, pada kasus saya kemarin, nggak ada keju, kan, jadi saya tuang adonan langsung memenuhi semua lubang aja.
8. Begitu semua lubang terisi, cek tiap adonan di lubang, pelan-pelan balikin, biar ngebentuk bola. Yang jelas, adonan di bagian tengah masih belum matang, kan, itu. Lakukan ke adonan di seluruh lubang.
9. Kalo udah agak kecoklatan, angkat, sisihkan.
10. Buat yang masih ingin foya-foya sama bahan, siapin selai, masukkan ke kantung segitiga yang ujungnya digunting, atau botol khusus untuk nyuntikin selai ke makanan. Ambil tiap poffertjes, bikin lubang sedikit, semprotkan selai.
11. Karena saya orangnya sederhana, nggak suka foya-foya sama bahan makanan, adegan no 10 saya skip, langsung saya jejerin di piring dan ditaburi salju gula tepung yang diayak.
12. Sebaiknya nggak usah menunggu dingin, karena poffertjes itu sangat nikmat kalo disantap hangat
13. Buat yang pengen eksperimen, itu keju bisa diganti dengan meses, coklat balok yang udah dipotong-potong, atau bisa juga baut. (opsi terakhir ini sangat tidak disarankan bagi kesehatan fisik mau pun mental).

Nah, saya udah bagi resepnya. Kapan giliran kamu mencoba membuatnya? Foto wajan poffertjes menyusul kalo kamu penasaran, by the way. Selamat mencoba, ya...

Cheers,

3 comments:

Putri Prathiwi said...

bersatu dengan damai bersama keju dan selai seikhlasnya (lmao)
bikin buku teeeeeeeeeh

peni astiti said...

belum saatnya, puuuuu.... x))

Alvina Vanila said...

ngga punya cetakannya T_T